Kamis, 25 Juli 2019

Teknologi Informasi | Teknologi Informasi Buku


Teknologi Informasi

Teknologi Informasi - Perkembangan teknologi informasi paling pesat, bahkan internet sekarang seolah menguasai dunia. Lantaran paling memudahkan kegiatan manusia, tidak sedikit orang yang bergantung pada jaringan digital. Lantas, bagaimana internet tercipta? Berikut ini sejarah dan sejumlah fakta mengenai internet. Dengan koneksi internet, informasi apapun dengan gampang dan cepat tersebar luas ke semua dunia. Berkat internet pula, apapun dapat dilakukan untuk menolong segala format kegiatan manusia. Internet adalahjaringan luas yang memungkinkan komputer di semua dunia saling terhubung. Jaringan ini dihubungkan dengan sekian banyak  jenis perlengkapan yang memungkinkan informasi digital dapat diakses oleh tidak sedikit orang. Dikutip oleh The Guardian, setidaknya ada 5 exabytes informasi per hari di Internet, setara dengan 40.000 film dengan durasi dua jam per detik.
Sejarah Internet Jauh sebelum teknologi internet ada, tidak sedikit ilmuwan yang telah menebak tentang jaringan informasi di semua dunia. Dilaporkan oleh History, Nikola Tesla mempresentasikan proposal untuk "sistem nirkabel global" pada awal 1900-an. Ide Tesla kemudian digemakan oleh Paul Otlet dan Vannevar Bush, yang mengembangkan sistem penyimpanan buku dan media yang dapat dilacak secara mekanis pada 1930-an hingga 1940-an. Namun, skema praktis kesatu guna internet baru hadir pada era 1960-an saat J.C.R MIT. Licklider mempopulerkan ide jaringan intergalaksi atau jaringan antar galaksi di komputer. Setelah itu, beberapa ilmuwan komputer mengembangkan konsep packet switching, metode transmisi data elektronik yang efisien yang nantinya akan menjadi salah satu blok bangunan utama Internet.


Semula guna Militer Prototipe internet kesatu yang digarap muncul pada permulaan dasawarsa 1960-an. Dikutip dari Live Science, konsep internet mula itu kemudian berkembang menjadi World Wide Web (www) diserahkan kepada Leonard Kleinrock. Pada tahun 1961, Kleinrock menyebutkan Network Agency Agency Network (ARPANET) dalam dokumen berjudul "Aliran Informasi dalam Jaringan Komunikasi Besar.” Kleinrock bareng sejumlah inovator lainnya menyerahkan pondasi kesatu dalam terciptanya email, sekian banyak  jenis sosial media, dan pelbagai ikon internet lainnya yang marak dipakai saat ini. Proyek APRANET didanai oleh Departemen Pertahanan AS.. Dalam proyek ini, dibuatlah tidak sedikit jaringan di daerah-daerah vital. Tujuannya supaya sumber informasi tidak terpusat guna mengantisipasi adanya serangan ketika perang berlangsung. Penelitian ini lantas mengembangkan tidak sedikit protokol yang dipakai internet ketika ini dan mencakup tidak sedikit sendi kehidupan manusia, meskipun pada tadinya ditujukan guna kepentingan militer atau guna pertahanan dan ketenteraman negara.
Pesan Digital Perdana Dilansir Internet Guide, APRANET diujicobakan pada 4 institusi edukasi ternama di Amerika Serikat, yaitu Stanford Research Institute, University of California (UCLA), St. Barbara, dan University of Utah pada 1969. Pesan digital kesatu yang terkirim ialah “LO”. Ini adalahupaya mahasiswa UCLA mempunyai nama Charles Kline, siswa Kleinrock, yang tadinya dibuat guna menyebutkan kata “LOGIN” ke komputer. Namun, pesan itu tidak dapat ditamatkan karena sistemnya lumpuh. Jadilah kata “LO” adalahkata tidak berhasil  kesatu yang sukses dikirim oleh APRANET melewati cikal-bakal jaringan internet. Pada akhirnya, “LOGIN” sukses disampaikan dan menjadi kata kesatu yang dikirim via jejaring digital.


Terhubungnya Seluruh Dunia Pada mula dekade 1970-an, perusahaan Breanek dan Newman Inc. (BBN) memperkenalkan versi final spesifikasi Interface Message Processor (IMP). BBN lantas memenangkan kontrak APRANET pada 1968. Tahun 1972, BBN mengenalkan jaringan email. Selanjutnya, pada tahun 1973, APRANET mulai menghubungkan jaringan University College of London di Inggris dan Royal Radar Estabilishment di Norwegia. Dari sini, istilah internet mulai dimunculkan. Tahun 1974, Internet Service Provider (ISP) atau penyedia layanan internet sukses dibuat. Versi komersial dari APRANET ini dikenal sebagai Telenet. Tak lama berselang, terciptalah protokol yang dipakai untuk pertukaran data pada jaringan Internet oleh Vinton Cerf dan Bob Kahn. 
Terhubungnya Seluruh Dunia Pada mula dekade 1970-an, perusahaan Breanek dan Newman Inc. (BBN) memperkenalkan versi final spesifikasi Interface Message Processor (IMP). BBN lantas memenangkan kontrak APRANET pada 1968. Tahun 1972, BBN mengenalkan jaringan email. Selanjutnya, pada tahun 1973, APRANET mulai menghubungkan jaringan University College of London di Inggris dan Royal Radar Estabilishment di Norwegia. Dari sini, istilah internet mulai dimunculkan. Tahun 1974, Internet Service Provider (ISP) atau penyedia layanan internet sukses dibuat. Versi komersial dari APRANET ini dikenal sebagai Telenet. Tak lama berselang, terciptalah protokol yang dipakai untuk pertukaran data pada jaringan Internet oleh Vinton Cerf dan Bob Kahn. 


Teknologi Informasi | teknologi informasi bk




Teknologi Informasi - Bimbingan konseling adalahupaya guru untuk menolong siswa dalam menghadapi persoalan yang terjadi pada siswa. Bimbingan konseling disekolah sangat diperlukan untuk menolong permasalahan-permasalah di sekolah dan lingkungannya. Bimbingan konseling memiliki faedah untuk mengerahkan dan menuntun siswa pada edukasi yang baik, bertanggung jawab, dan mau mengambil sikap.

Layanan tuntunan dan konseling diinginkan dapat menolong peserta didik dalam mengetahui diri, menerima diri dengan segala kekuatan dan kelemahannya, memperkenalkan lingkungan dan memungut keputusan, serta memberi arahan terhadap pertumbuhan peserta didik, tidak melulu untuk peserta didik yang merasakan masalah saja namun berlaku untuk semua peserta didik. Layanan tuntunan dan konseling adalahsalah satu segi edukasi yang memiliki peranan urgen dalam upaya menjangkau tujuan pendidikan.

Bimbingan paling penting dilaksanakan di lembaga-lembaga pendidikan. Bimbingan adalahsuatu proses pemberian pertolongan yan terus menerus dan sisitematis dari pembimbing untuk yang dibimbing supaya tercapai pengembangan diri siswa, yang mencakup kemandirian dalam pemahaman diri, penerimaan diri, pengarahan diri, dan perwujudan diri dalam menjangkau tingkat pertumbuhan yang optimal dan penyesuaian diri yang optimal.


Bimbingan dan konseling ialah pelayanan pertolongan untuk peserta didik, baik secara perorangan maupun kelompok supaya mandiri dan dapat berkembang secara optimal, melewati bidang tuntunan pribadi, sosial belajar, maupun karier dengan sekian banyak  jenis layanan dan pekerjaan pendukung menurut norma-norma yang berlaku (SK Mendikbud No. 025/D/1995).

Peran guru BK dalam program-program tuntunan tidak butuh dipertanyakan kerana peranan terbesar terdapat padanya, ketika berada dalam lingkunga sekolah. Tetapi guru BK bukanlah satu-satunya orang yang mempunyai peranan dalam memberikan tuntunan dan konseling. Diperlukan kerjasama semua pihak dalam menciptakan tuntunan yang bisa merubah sikap dan perilaku murid kea rah yang lebih baik.

PEMBAHASAN


Guru tuntunan dan konseling adalahseorang pendidik yang mempunyai tugas menolong siswa dalam menanggulangi masalah yang sedang dirasakan siswa dilingkungan sekolah maupun diluar lingkungan sekolah. Guru tuntunan dan konseling bertanggung jawab untuk menolong siswa menyadari kekuatan-kekuatan mereka sendiri, apa yang menghalangi dari persoalan yang mereka hadapi laksana apa yang mereka harapkan.

Bimbingan dan konseling adalahdua istilah yang tidak jarang dirangkai laksana kata majemuk. Hal tersebut mengisyaratkan bahwa kegiatan tuntunan kadang-kadang dilanjutkan dengan pekerjaan konseling. Beberapa berpengalaman menyatakan bahwa konseling adalahinti atau jantung hati dari pekerjaan bimbingan. Banyak rumusan-rumusan yang berkaitan dengan mengenai pengertian tuntunan dan konseling yang dapat ditemukan dalam sekian banyak  literature. Akan lebih baik bila definisi dari setiap kata dipaparkan sebagai berikut.


Istlah tuntunan dan konseling sebagaimana dipakai literature professional di Indonesia, adalahterjemahan dari kata Guidance and Counseling dalam bahasa Inggris. Dalam kamus bahasa inggris guidance dikait dengan kata asal guide yang ditafsirkan menunjukkan jalan (sowing a way), memimpin (leading), membimbing (conducting), memberi tuntunan (giving instruction), menata (regulation), menunjukkan (governing), dan menyerahkan nasihat (giving advice).

Adapun dalam bahasa ini istilah guidancedigunakan guna paengertian bimbingan. Pengertian tuntunan menurut keterangan dari istilah bakal dijelaskan inilah ini menurut keterangan dari beberapa berpengalaman diantaranya ialah sebagai inilah :

➢Berdasarkan keterangan dari Donsmoor dan Miller

“Bimingan membantu pribadi untuk mengetahui dan memakai secara luas kesempatan-kesempatan pendidik, jabatan, dan individu yang mereka miliki atau bisa mereka kembangkan dan sebagai satu format yang sistematik melewati peserta didik ditolong untuk mendapat  penyesuaian yang baik terhadap sekolah dan terhadap kehidupan.

➢Berdasarkan keterangan dari Rachman Natawidjaja

“Bimbingan ialah proses pemberian pertolongan kepada pribadi yang diserahkan secara berkesinambungan supaya pribadi tersebut dapat mengetahui dirinya, sampai-sampai dia sanggup menunjukkan diri dan beraksi wajar, cocok dengan tuntutan dan suasana keluarga dan masyarakat dengan begitu ia dapat menyerahkan sumbangan-sumbangan yang berarti.

➢Berdasarkan keterangan dari Artur J. Jones

“Bimbingan sebagai pertolonganyang diserahkan oleh seseorang untuk orang beda dalam hal pertolongan pilihan-pilihan penyesuaian diri dan solusi problem-problem. Tujuan tuntunan ialah menolong orang itu untuk tumbuh dalam urusan kaemandirian dan keterampilan bertanggung jawab untuk dirinya sendiri.

Berdasarkan deskripsi yang diajukan oleh sejumlah ahli, maka dapat diputuskan bahwa bimbingan ialah proses pemberian pertolongan yang diserahkan oleh seseorang yang mempunyai kemahiran (konselor/guru bimbingan) untuk seseorang atau sekelompok orang dalam menciptakan pilihan-pilihan secara bijaksanadan dalam menyelenggarakan penyesuaian diri terhadap tuntutan hidup kemanfaatan sosial.

b. Pengertian Konseling

Secara etimologi istilah konseling berasal dari bahasa latin, yakni conseliumyang dengan kata lain dengan atau bareng yang dirangkai dengan menerima atau memahami. Adapun dalam bahasa Anglo saxon, istilah konseling dari sellanyang berarti memberikan atau menyampaikan.

Secara terminology para berpengalaman berbeda pendapat dalam mendefinisikan makna konseling, diantaranya :

➢Berdasarkan keterangan dari Willianson

“Konseling ditafsirkan sebagai sebuah proses personalisasi dan individualisasi guna membentu seseorang dalam mempelajari mata latihan di sekolah, ciri-ciri perilaku sebagai penduduk Negara dan nilai-nilai individu dan sosial serta sikap, dan keyakinan yang dapat menolong dirinya selaku makhluk yang bisa menyesuaikan diri secara normal.

➢Berdasarkan keterangan dari Sri Mulyani Martaniah

“Konseling ialah suatu proses yang menghasilkan suatu evolusi dalam kurun masa-masa tertentu, dalam usaha menjangkau suatu tujuan.

➢Berdasarkan keterangan dari Prayitno

“Konseling yakni proses pemberian pertolongan yang dilaksanakan melalui wawancara konseling oleh seorang berpengalaman (disebut konselor) kepada pribadi yang sedang merasakan sesuatu masalah (disebut klien) yang bermuara pada teratasinya masalah yang dihadapi oleh klien.

Dari sejumlah para berpengalaman yang sudah dipaparkan dapat diputuskan bahwa proses konseling ialah wawancara tatap muka aau sebuah hubungan kebersangkutanan antara seorang (konselor) orang yang berpengalaman (yang memberi bantuan). Dalam urusan ini dua-duanya saling berinteraksi berkomunikasi secara professional berkaitan dengan masalah individu klien.

Dengan pertolongan tersebuat pribadi atau sekelompok orang pada kesudahannya dapat menanggulangi sendiri masalah yang dihadapinya, baik kini maupun yang bakal datang, sehingga pribadi atau sekelompok masyarakat bisa menjadi lebih dapat dan berkembang dalam hal menanggulangi masalah dan keresahan-keresahan yang dihadapinya, sampai-sampai orang yang memberikan pertolongan (konselor sekolah/guru pembimbing) eranggapan bahwa individu/sekelompok masyarakat dapat menemukan dirinya sendiri.

c. Peran Guru Bimbingan Konseling (BK)

Berdasarkan keterangan dari bahasa peranan ialah sesuatu yang menjadi unsur atau memegang pimpinan khususnya dalam terjadinya sesuatu urusan atau peristiwa. Peranan ialah dari kata dasar “peran” yang ditambahkan akhiran “an”, peran memiliki makna seperangkat tingkat yang diinginkan dimiliki oleh orang yang berkedudukan dimasyarakat. Sedangkan peranan ialah bagian dari tugas utama yang mesti dilaksanakan.

Sedangkan guru pemandu atau konselor di sekolah mesti memiliki sifat jati diri yang baik atau berakhlak mulia guna menunjang keberhasilan dalam melakukan sekian banyak  tugas dan kegiatan yang berhubungan dengan tuntunan dan konseling di sekolah atau madrasah.

Sardiman (2001:142) mengaku bahwa terdapat Sembilan peran guru dalam kegiatan tuntunan konseling ialah sebagai berikut:

• Informator

Guru diinginkan sebagai pelaksana teknik mengajar informatif, laboratorium, studi lapangan, dan sumber informasi pekerjaan akademik maupun umum.

• Organisator

Guru BK mendesain kegiatan-kegiatan guna siswa, supaya siswa bisa menyesuaikan diri dengan teknik mendekatkan diri murid dengan guru BK , rekan sebaya, sosial sekolah, lingkungan jasmani dan mata pelajaran.

• Motivator

Guru mesti dapat merangsang dan memberikan desakan serta semangat untuk menumbuhkan kegiatan dan kreativitas siswa. Peranan guru BK dalam menyerahkan motivasi guna mendinamiskan potensi yang dipunyai siswa dan murid dapat berkembang cocok dengan asa dan cita-cita.

• Director

Guru BK menunjukkan siswa berhubungan manajemen diri, kebiasaan, tugas-tugas, dan perilaku yang diinginkan dan cocok dengan destinasi yang di cita-citakan. Pemberian arahan oleh guru BK dilaksanakan pada ketika konseling individu, konseling kelompok, dan tuntunan kelompok.

• Inisiator

Guru memiliki ide-ide kreatif, gagasan yang diaplikasikan oleh guru BK dalam proses belajar mengajar.

• Transmitter

Guru beraksi sebagai penyabar, dengan menyerahkan perhatian untuk siswa dalam proses bimbingan. Sehingga murid dapat menikmati kedekatan dengan guru BK.

• Fasilitator

Guru memberikan fasilitas kepada murid untuk berkonsultasi, memberikan kemudahan suasana yang mengasyikkan pada saat pekerjaan bimbingan dilangsungkan secara efektif.

• Mediator

Guru sebagai penengah diantara murid yang berselisih dan guru BK menjadi penyedia media dalam pekerjaan bimbingan.

• Evaluator

Guru memiliki otoritas untuk menyerahkan penilaian untuk sisiwa terhadap perkembangan jati diri prilaku siswa, baik saat proses pembelajaran dan sehari-hari siswa saat berada di lingkungan sekolah. menentuan bagaimana anak didiknya sukses atau tidak.

Peranan guru dalam tuntunan dan konseling. pertumbuhan ilmu dan teknologi mengakibatkan peranan guru menjadi bertambah dari sebagai pengajar menjadi sebagai pemandu yaitu :

• Guru sebagai perancang pengajaran

Guru dituntut guna merancang pekerjaan belajar secara efektif dan efisien.

• Guru sebagai pengelola pengajaran

Guru dituntut memiliki keterampilan untuk mengelola semua proses pekerjaan belajar melatih dengan menciptakan situasi belajar sedemikian rupa, sampai-sampai setiap murid bisa belajar dengan efektif dan efisien.

• Guru sebagai pembimbing

Guru dituntut untuk mengerjakan pendekatan, tidak hanya melalui pendekatan instruksional tetapi dibarengi pendekatan yang mempunyai sifat pribadi dalam masing-masing proses belajar melatih berlangsung.

Adapun peranan guru pemandu atau konselor disekolah ialah sebagai inilah :

a) Peran guru pemandu dalam tuntunan dengan langkah-langkah inilah :

o Membuat daftar mengenai peserta didik guna dipelajari.

o Guru pemandu harus mendapat keyakinan dari pribadi yang bersangkutan.

o Guru pemandu harus menyatakan masalah-masalah yang dihadapinya terutama kendala di sekolah.

o Guru pemandu harus memimpin dan menyerahkan saran-saran solusi masalah yang positif.

o Guru pemandu memberikan tuntunan yang dibutuhkan sehingga pribadi dapat melaksanakan sekian banyak  kegiatan atau usaha yang cocok dengan keterampilan dan masalah yang dihadapinya.

b) Peran guru pemandu dalam pemantauan organisasi tuntunan dan konseling inilah ini :

o Harus memiliki keterampilan untuk mengetahui dan memahami sifat-sifat seseorang

o Seorang guru pemandu harus tidak sedikit punya empiris yang berliku-liku

o Seorang guru pemandu harus mempunyai jati diri yang sebanding dan kuat

o Seorang guru pemandu harus simpati dan mempunyai sifat objektif, mesti tajam perasaannya dan memancarkan cahaya yang dapat menciptakan seseorang selalu budiman dalam melayani orang lain.

2. Sekolah Dasar

a. Pengertian Sekolah Dasar

Sekolah dasar ialah bentuk satuan edukasi yang mengadakan program enam tahun. Bentuk satuan edukasi dasar yang mengadakan pendidikan program enam tahun. Sekolah dasar ialah tahapan pendidikan mula yang seringkali dimulai oleh anak yang berumur 6 atau 7 tahun. Sekolah dasar ditempuh dalam masa enam tahun, yakni mulai dari ruang belajar 1 sampai ruang belajar 6. Pada akhir ruang belajar 6, siswa sekolah dasar diharuskan melanjutkan edukasi ke jenjang sekolah menengah.

➢Tujuan edukasi di sekolah dasar inilah ini :

o Memiliki sifat-sifat dasar sebagai penduduk Negara yang baik

o Sehat fisik dan rohani

o Memiliki pengetahuan, keterampilan, dan sikap dasar yang didapatkan untuk melanjutkan pelajaran, bekerja di masyarakat, dan mengembangkan diri cocok dengan asas edukasi seumur hidup.

Jadi jelas bahwa anak-anak yang belajar di sekolah dasar dipersiapkan tidak melulu untuk menjadi penduduk Negara yang baik, sehat fisik dan rohaninya saja, tetapi pun mengembangkan diri dalam kehidupan masyarakat, untuk menjangkau tujuan tersebut. Sekolah dasar memegang peranan penting, sebab edukasi untuk tingkat sekolah dasar adalahbekal dan fondasi yang kuat, oleh karenanya mesti benar-benar sekian banyak  landasan demi kelancaran edukasi ditingkat selanjutnya.

b. Kinerja Mengajar di Sekolah Dasar

Dalam kaitannya dengan kinerja mengajar, Wina Sanjaya (2006:50) menyampaikan bahwa guru ialah komponen yang paling menilai dalam implementasi sebuah strategi pembelajaran. Keberhasilan implementasi sebuah strategi pembelajaran bakal tergantung pada kepiawaian guru dalam memakai metode, teknik, dan taktik pembelajaran. Pendapat lain pun menyatakan pentingnya komponen guru dalam pendidikan, laksana yang diajukan oleh E. Mulyasa (2007: 19), bahwa peran dan faedah guru sangat dominan terhadap pelaksanaan edukasi di sekolah. Peran dan faedah tersebut inilah ini :

1. Sebagai edukasi dan pengajar: masing-masing guru secara otomatis ialah sebagai pendidik dan pengajar yang mesti mempunyai kestabilan emosi, cita-cita, dan kemauan untuk memajukan muridnya, bersikap realitas, jujur dan terbuka, serta peka terhadap perkembangan, khususnya inovasi pendidikan. Untuk menjangkau semua, guru mesti mempunyai pengetahuan yang luas, menguasai sekian banyak  jenis teori dan praktik pendidikan, serta menguasai kurikulum dan metodologi pembelajaran.

2. Sebagai anggota masyarakat: bahwa masing-masing guru mesti pandai bergaul dengan masyarakat. Bagi itu, mesti menguasai psiologi sosial, mempunyai pengetahuan mengenai hubungan antarmanusia, memiliki kemampuan mambina kelompok, kemampuan bekerja sama dalam kelompok, dan menuntaskan tugas bareng dalam kelompok.

3. Sebagai pemimpin: masing-masing guru ialah pemimpin, yang mesti mempunyai kepribadian, menguasai ilmu kepemimpinan, prinsip hubungan antarmanusia, kiat berkomunikasi, serta menguasai sekian banyak  aspek pekerjaan organisasi sekolah.

4. Sebagai administrator: masing-masing guru bakal dihadapkan pada sekian banyak  tugas administrasi yang mesti digarap di sekolah, sampai-sampai harus mempunyai pribadi yang jujur, teliti, rajin, serta mengetahui strategi dan manajemen pendidikan.

5. Sebagai pengelola pembelajaran: bahwa masing-masing guru mesti dapat dan menguasai sekian banyak  metode pembelajaran dan mengetahui situasi belajar melatih di dalam maupun diluar kelas.

Demikian sejumlah tugas dan faedah guru pada umumnya, secara khusus faedah guru sebagaimana yang dirumuskan oleh Departemen Pendidikan Nasional yaitu bermanfaat sebagai pendidik, pengajar, pembimbing, pelatih, developer program, pengelola program, dan sebagai tenaga professional.

Teknologi Informasi | teknologi informasi bina nusantara




Teknologi Informasi - Era industri 4.0 adalahera dimana seluruh proses tradisional berubah kearah otomatisasi dan digitalisasi. Pemerintah, startup sampai pelaku industri berlomba-lomba menyiapkan diri untuk menghadapi Revolusi Industri 4.0 ini.

Begitu pun dengan semua pelaku UMKM, yang dimana mayoritas masih belum ter-digitalisasi, disebabkan kompetensi SDM yang belum mencukupi untuk memburu cepatnya evolusi teknologi di era tersebut.

Baca Juga : Kemnaker Dorong Instruktur BLK Lebih Familiar Dengan Teknologi


Untuk itu, penting untuk siapapun mengerjakan peningkatan keterampilan diri supaya memahami teknik kerja teknologi dan pastinya tidak ketinggalan informasi. Melalui edukasi, urusan tersebut dapat diwujudkan. Tentunya dengan minat belajar dan konsistensi guna terus menambah kapasitas diri secara berkelanjutan.

Berikut 10 teknik meningkatkan keterampilan di era industri 4.0 :
JUAL KOPI ROBUSTA 
- Mengubah teknik belajar dari tradisional ke arah digital
- Memetakan minat dan passion diri
- Konsisten guna terus mengembangkan diri
- Membentuk kumpulan belajar online dan offline
- Melakukan praktik langsung terhadap pelajaran yang dipelajari
- Mengevaluasi hasil belajar dan praktik
- Mencari platform digital guna media pembelajaran
- Melakukan studi banding ke perusahaan berbasis teknologi
- Membuat tim eksklusif dan menunjuk mentor khusus
- Membuat suatu projek nyata berbasis teknologi
Bicara edukasi, kalian dapat memulai pembelajaran dari suatu platform pendidikan berbasis teknologi, tidak sedikit sekali startup di bidang pendidikan yang dapat membantu kalian guna meningkatkan keterampilan sekaligus sebagai wadah diskusi.

Baca Juga : Sidang Facebook Kembali Bergulir di PN Jaksel Hari Ini

Salah satunya ialah Edukasi 4.0, startup ini mempunyai paltform mumpuni untuk menggali ilmu terapan eksklusif di sektor industri 4.0, khususnya untuk UMKM. Peserta bisa mempelajari teknologi laksana blockchain, digital marketing, website, sosial media marketing, coding, cryptocurrency, artificial intelligence, internet of things, robotic dan big data.

Selasa, 23 Juli 2019

Teknologi Informasi | Teknologi Informasi Belajar Apa


Instruktur adalah titik sentral dari pengamalan pelatihan. Bagi itu, Kementerian Ketenagakerjaan mendorong BLK dan instruktur BLK supaya lebih tak asing mengoperasikan teknologi dan infromasi. Tujuannya, BLK dan instruktur BLK bisa mengembangkan cara pelatihan yang lebih berbobot | berbobot | berkualitas dan aksesibel.

"Ini menjadi kendala kita bersama. Bagaimana orang dapat belajar dari mana saja, tanpa terbatas ruang dan waktu," kata Staf Ahli Menaker Bidang Kerja Sama dan Hubungan Internasional, Suhartono, ketika membuka Kompetisi Keterampilan Instruktur Nasional (KKIN) VII Tahun 2019 tingkat Regional Jawa Barat di Bandung, 

Tono menyebut, masyarakat Indonesia ketika ini, terutama generasi milenial semakin melek teknologi. Seperti hasil polling Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII) pada April 2019, yang melafalkan bahwa 171,17 juta jiwa atau selama 64% warga Indonesia telah terhubung ke internet.



Teknologi Informasi - Dengan banyaknya pemakai internet, ia bercita-cita BLK dan instruktur BLK dapat membuat inovasi cara pelatihan. Agar, upaya percepatan penambahan kompetensi SDM Indonesia bisa tercapai.

"Belajar dan berlatih secara konsisten terhadap evolusi yang terjadi ketika ini ialah suatu urusan yang mutlak mesti dilaksanakan," kata Tono.

Secara khusus, Tono menilai instruktur adalahujung tombak dalam menambah kualitas pelatihan. Oleh sebab itu, pembinaan terhadap Instruktur perlu dinaikkan guna mewujudkan instruktur yang kompeten, profesional, dan dapat menghasilkan tenaga kerja siap kerja.


Adapun, di antara metode yang efektif untuk menambah kompetensi, profesionalisme, inovasi, dan kreativitas instruktur BLK ialah kompetisi antar instruktur.

"Kompetisi pun akan memotivasi instruktur dalam menambah kompetensinya, baik secara pribadi maupun kedinasan, sehingga dapat meningkatkan kompetensi dan daya saing tenaga kerja secara nasional," ujarnya.



Sementara itu, Plt. Kepala BBPLK Bandung, Tuti Haryanti, menjelaskan, KKIN VII Tahun 2019 tingkat Regional Jawa Barat dibuntuti 86 instruktur BLK UPTP Kemnaker, UPTD, LPK swasta, dan training centre industri se-Jawa Barat. Kompetisi dilangsungkan dari tanggal 21-25 Juli 2019.

Bidang yang dikompetisikan mencakup 9 bidang kompetisi. Yaitu Pengelasan (Welding), Otomotif Kendaraan Ringan (Automobile Technology), Instalasi Listrik (Electrical Installation), Tata Busana (Fashion Technology), Pendingin dan Tata Udara (Refrigeration and AC), Elektronika (Electronics), Desain Grafis (Graphic Design Technology), Perancangan Rekayasa Mekanik CAD (Mechanical Engineering
Design CAD), dan Solusi Perangkat Lunak Teknologi informasi guna Bisnis (IT Software Solution for Business).

Ia menyebut, persaingan ini bertujuan guna memberikan peluang dan motivasi untuk instruktur untuk bersaing secara positif dan konstruktif, serta mengukur kompetensi instruktur cocok bidangnya.

"Serta menambah kebersamaan antar instruktur, terutama di distrik Jawa Barat," pungkasnya.


Teknologi Informasi | Teknologi Informasi Bahasa Inggris


Sidang sangkaan kebocoran data pemakai Facebook Indonesia pulang bergulir . Agenda sidang di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan ialah pemeriksaan kuasa hukum Facebook.

Dalam sidang sebelumnya, kuasa hukum guna PT. Facebook Consulting Indonesia ditampik penggugat karena dirasakan tidak mewakili Facebook pusat.

Gugatan ini diayunkan oleh Lembaga Pengembangan dan Pemberdayaan Masyarakat Informasi Indonesia (LPPMII) dan Indonesia ICT Institute (IDICTI) untuk Facebook atas skandal sangkaan kebocoran data yang melibatkan Cambridge Analytica. 


Teknologi Informasi Bahasa Inggris 


Teknologi Informasi -"Sisi Facebook kami memverifikasi keabsahan kekuatannya, kami menerjemahkan bahasa kuasa ke dalam bahasa Indonesia sebagai persyaratan prosedural di hadapan Pengadilan Distrik Rotary," kata Jemmy Tommy, Penasihat Hukum untuk LPPMII.

Tommy menuliskan kuasa hukum belum sah mewakili Facebook pusat sebab surat kuasa dalam bahasa Inggris itu harus diterjemahkan oleh penerjemahan bersertifikat sah menurut standar pengadilan di Indonesia.


Ia menjelaskan andai kuasa hukum tidak sah mewakili Facebook pusat, maka pihaknya akan menampik kuasa hukum tersebut.
"Kami bakal cek apakah benar bisa kuasa hukum dari markas pusat Facebook di Silicon Valley Amerika. Kalau bukan dari sana kuasanya maka anda akan pertanyakan dan tolak," ujarnya.

Tommy menuliskan Facebook pusat sebagai tergugat seharusnya tidak dapat mengirimkan kuasa hukum yang mewakili Facebook cabang Indonesia. 

"Sederhananya bila yang digugat kantor pusat PT A namun diwakili oleh kuasa hukum yang bisa kuasanya dari pimpinan cabangnya, maka apakah dapat dianggap mewakili kantor pusat PT A secara hukum?," katanya.


"Harusnya direksi kantor pusat PT A yang benar untuk menyerahkan kuasa hukum mewakili PT A terhadap gugatan tersebut, " lanjutnya. 

Sebelumnya PN Jaksel sudah menunda dua kali sidang sangkaan kebocoran data. Dalam sidang perdana pada 21 Agustus 2018, Facebook Indonesia mangkir karena berdalih penggugat salah menyinggung nama perusahaan.Facebook Indonesia meminta agar nama perusahaan diubah menjadi PT Facebook Consulting Indonesia.

Dalam uji coba kedua, pada 27 November 2018, Facebook Indonesia dan Cambridge Analytica kembali ke rumah untuk tidak menghadiri sidang. Ketika pengadilan memanggil terdakwa kedua, Facebook Indonesia, kantor kejaksaan kosong.

Dalam sidang ketiga pada 6 Maret 2019, Facebook pusat muncul diwakili kuasa hukum, namun surat kuasanya dirasakan tidak sah oleh majelis hakim.

Oleh sebab itu, majelis hakim memandang sidang tidak dapat dijalankan sebab kuasa hukum tidak sah mewakilkan Facebook pusat.


Teknologi Informasi | Teknologi Informasi Bagi Perusahaan


Likuid, perusahaan rintisan urun dana berbasis teknologi, bercita-cita dapat segera mengantongi izin operasional dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) tahun ini supaya dapat memperkenalkan investasi pilihan bagi masyarakat.

Co-Founder Likuid Budi Sukmana menyatakan, perusahaan yang didirikan pada Maret 2018 ini menyerahkan kesempatan untuk masyarakat guna menanamkan modalnya melewati perusahaan rintisan etape awal. Saat ini, pihaknya memetakan 5—6 perusahaan yang potensial guna ditawarkan untuk investor sesudah mengantongi izin.


JUAL KOPI ROBUSTA "Kami menawarkan kesempatan bagi orang-orang yang belum pernah berinvestasi dalam memulai untuk berinvestasi di sini, tahun ini rencana Anda akan segera diluncurkan dan Anda mengincar keadilan dalam lisensi crowdfunding sehingga 3 hingga 6 proyek dapat "mencetak poin" di rumah, "katanya kepada Bisnis.com baru-baru ini.

Dia menjelaskan, Likuid mempunyai dua model bisnis yang berbeda, yakni urun dana dan investasi berbasis proyek dengan skema untuk hasil. Saat ini, dia menyiapkan sebanyak proyek yang siap ditawarkan, di bidang periklanan, gim, dan infrastruktur.


Budi memaparkan, skema urun dana untuk perusahaan rintisan adalah hal baru untuk masyarakat. Dia menilai aturan main untuk skema baru ini lebih ketat cocok regulasi yang berlaku.

Regulasi dimaksud ialah POJK No.37/2018 mengenai Layanan Urun Dana Melalui Penawaran Saham Berbasis Teknologi Informasi (Equity Crowdfunding), yang menata total duit yang dihimpun melewati penawaran saham paling tidak sedikit Rp10 miliar. Jumlah pemegang saham diberi batas maksimal 300 pihak dengan jumlah modal disetor maksimal Rp30 miliar.

“Dengan adanya aturan tersebut, investasinya lebih sesuai untuk early stage dan pre-series startup,” ujarnya.


Dia menambahkan, imbal hasil dari skema urun dana juga bertolak belakang dengan pasar modal. Investor perlu menantikan perusahaan rintisan itu tumbuh secara valuasi. Keuntungan baru didapatkan ketika perusahaan mengerjakan merger atau akuisisi, maupun penawaran saham perdana di pasar modal.

Saat ini, lanjutnya, OJK tengah mengkaji pilihan adanya pasar sekunder yang memungkinkan investor ritel mengerjakan jual-beli kepemilikannya dengan sesama investor. Adanya pasar sekunder ini dipercayai dapat menambah pesona skema investasi urun dana. Namun, sekitar ini belum diketahui tentu keputusan tentang hal tersebut.

Di beda sisi, Likuid akan mengenalkan konsep co-investment dengan investor utama yang terdiri dari perusahaan modal ventura, ataupun angel investor. Dengan demikian, beberapa saham perusahaan rintisan bakal ditawarkan terlebih dahulu untuk investor utama, sebelum ditambahkan dengan hasil urun dana dari investor ritel.

Di samping Likuid, ketika ini terdapat sebanyak perusahaan rintisan urun dana berbasis teknologi. Misalnya, Investasi Digital Nusantara (Bizhare), yang menawarkan skema urun dana guna perusahaan waralaba dan Alumnia, yang konsentrasi menawarkan urun dana untuk penelitian dan bisnis komersial.

Edward Ismawan Chamdani, Bendahara Asosiasi Modal Ventura Bagi Start Up Indonesia, mengaku skema urun dana melewati penawaran saham berbasis teknologi informasi bisa menjadi pilihan baru untuk ekosistem perusahaan rintisan di Tanah Air, seiring dengan ketatnya kompetisi untuk menemukan pendanaan etape awal.

Pasalnya, ketika ini terjadi ketimpangan dalam pendanaan etape awal, di mana modal ventura besar sekarang lebih konsentrasi menggarap perusahaan teknologi yang telah lebih matang.

“Venture capital yang konsentrasi di Indonesia telah mulai shifting, dengan fund yang lebih banyak mereka lebih pilih kasih pendanaan yang besar. Bagi seeds funding sebab terlampau banyak, mereka lebih pilih format separate fund,” ujarnya.

Dia menambahkan, adanya regulasi ini memungkinkan investor ritel laksana nasabah prioritas di sebuah bank guna berpartisipasi melakukan pembelian modal dalam perusahaan rintisan.

Menurutnya, peraturan total dana maksimal Rp10 miliar yang dihimpun melewati skema itu sangat lumayan untuk pendanaan tahap mula bagi perusahaan rintisan, sebelum melanjutkan pendanaan ke etape selanjutnya.


Ketua Umum Asosiasi E-commerce Indonesia (idEA) Ignatius Untung mengaku skema urun dana menyerahkan peluang baru untuk perusahaan rintisan guna tumbuh. 

Menurutnya, skema urun dana laksana ini sudah lazim diterapkan di negara maju, dan dilaksanakan tidak melulu untuk perusahaan rintisan, namun lebih luas lagi pun kegiatan ataupun produk yang dijual.

“Ini memberikan pilihan baru agar ekosistemnya lebih terbuka. Kalau crowdfunding laksana ini kan siapa saja dapat ikutan,” ujarnya.

Senin, 22 Juli 2019

Teknologi Informasi | teknologi informasi adalah brainly

Teknologi Informasi | Mahasiswa Harus Bersiap 
Hadapi Era Revolusi Industri 4.0

Mahasiswa yang tengah menuntut ilmu mesti bersiap menghadapi kendala besar yang terjadi era Revolusi Industri 4.0 yang terjadi ketika ini. Perubahan pola baru ini membawa akibat terciptanya jabatan dan kemampuan kerja baru dan hilangnya sejumlah jabatan lama.

Tantangan tersebut mesti dihadapi cocok pola kerja baru yang terbuat dalam revolusi 4.0. Satu hal yang penting ialah ketrampilan dan kompetensi yang mesti tetap secara konsisten ditingkatkan,” kata Direktur Jenderal Pembinaan Penempatan Tenaga Kerja dan Perluasan Kesempatan Kerja (Dirjen Binapenta & PKK) Maruli Hasoloan mewakili Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) Hanif Dhakiri ketika membuka IKA Unpad Job Expo

Mahasiswa harus Bersiap Hadapi Era Revolusi Industri 4.0
Teknologi Informasi

Teknologi Inforamasi - Dirjen Maruli menuliskan revolusi industri 4.0 adalahintegrasi pemanfaatan internet dengan lini buatan di dunia industri. Perubahan juga terjadi dalam dunia industri dewasa ini yang ditandai berubahnya iklim bisnis dan industri yang semakin kompetitif sebab perkembangan teknologi informasi.

Oleh sebab itu. katanya, lembaga edukasi dan pelatihan Indonesia mesti dapat menghasilkan alumni yang mempunyai nilai tambah sesuai keperluan pasar kerja. "Lembaga edukasi harus dapat menghasilkan alumni yang berkarakter, kompeten, dan inovatif," jelas Maruli.

"Dunia industri pun harus bisa mengembangkan strategi transformasi dengan mempertimbangkan pertumbuhan sektor ketenagakerjaan sebab transformasi industri akan sukses dengan adanya tenaga kerja yang kompeten" papar Maruli.


Di sisi lain, Direktur Pendidikan Universitas Padjajaran Wawan Hermawan menegaskan, menjadi generasi yang hidup di era industri 4.0 mesti mamiliki daya saing yang tinggi.

"Di samping unggul di bidang akademik, generasi ketika ini pun harus berdaya saing tinggi. Persaingan di luar dana paling ketat, lagipula sekarang sudah menginjak era Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA)," jelas Wawan.

Sementara itu, Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Provinsi Jawa Barat Ferry Sofyan Arif mengatakan, sejumlah 30% dari 22 juta angkatan kerja di Jawa Barat ialah lulusan SMA/SMK.

"Kegiatan jobfair semacam ini ialah kegiatan yang paling bagus guna penyerapan angkatan kerja. Di samping itu, kedepannya kita pun akan menunjukkan angkatan kerja guna menjadi wirausaha," kata Sofyan.